Hope You Like It!!!

Pengetahuan dapat berasal darimana saja dan kita juga dapat membagikannya dimana saja jika itu adalah hal yang bermanfaat, menyenangkan atau bahkan gabungan keduanya. Selama tidak ada pihak yang dikorbankan, let's spread the joy to the world!

Hope You Like It!!!

Semoga Blog ini bisa bermanfaat untuk semuanya. Salam hangat dari Mahsumi Yumi Rhe...

Senin, 24 November 2014

SWAMEDIKASI KONTRASEPSI PIL KB



 BAB I
PENDAHULUAN
1.      Latar Belakang
Kontrasepsi oral atau disebut juga oral contraceptives (Ocs) atau juga dikenal dengan pil kontrasepsi merupakan metode kontrasepsi yang sangat populer diantara kaum wanita dewasa. Mekanisme aksi utamanya adalah menghambat terjadinya proses ovulasi. Dengan kata lain, OCs membuat endometrium tidak menerima penempelan ovum dan juga membuat mukus pada serviks menjadi tebal sehingga susah dilewati sperma. Selain pil KB, sebenarnya ada metode kontrasepsi yang lain. Berikut adalah macam-macam metode kontrasepsi:
A.    Metode Sederhana
1)      Tanpa Alat
-          KB alamiah, seperti metode kalender (ogino-knaus), metode suhu basal (termal), metode lendir serviks, metode simpto-termal
-          Coitus interuptus
2)      Dengan Alat
-          Mekanis (barrier), seperti kondom pria, barrier intravaginal (diafragma, kap serviks, spon, kondom wanita).
-          Kimiawi, seperti spermisid (vaginal cream, vaginal busa, vagina jelly, vaginal suppositoria, vaginal foam, vaginal soluble film)
B.     Metode Modern
1)      Kontrasepsi hormonal
a.       Peroral, seperti pil oral kombinasi (POK), minipil, morning-after pill
b.      Injeksi atau suntikan (DMPA, NET-ET)
c.       Subkutis (implan)
Intra uterine devices (IUD, AKDR), Kontrasepsi mantap (MOP, MOW)
Pil mengakibatkan perlunya tenaga pelayanan lebih banyak dibandingkan IUD, sehingga merupakan beban yang berat bagi tenaga medis serta para medis.Oleh karena itu perlu pelayanan yang diatur oleh tenaga terlatih yang terdapat dalam masyarakat sendiri. Sehubungan dengan ini diperlukan pengetahuan dasar serta petunjuk-petunjuk untuk pelaksana pelayanan tersebut, baik untuk seleksi akseptor maupun cara mengatasi keluhan-keluhan yang ditemukan (Putri, 2013).
Pil KB yang banyak dipakai umumnya berisi dua jenis hormon, yakni estrogen dan progesteron.Ada juga yang berisi hanya salah satu hormon saja.Kedua hormon ini bekerja menghambat terjadinya ovulasi.Oleh karena ovulasi atau keluarnya sel telur matang tidak terjadi, maka kehamilan pun tidak berbuah.Angka keberhasilan memakai pil dibilang hampi selalu efektif dalam mencegah kehamilan. Namun, tidak semua wanita tidak boleh memilih pil karena ada berbagai pertimbangan medis dan kondisi dari pengguna pil KB tersebut yang harus diperhatikan dan akan dibahas dengan lebih mendetail pada pembahasan makalah ini.
2.      Rumusan Masalah
Rumusan makalah dalam makalah ini meliputi kontrasepsi dan alat kontrasepsi pil kab. Kontrasepsi mencakup pengertian kontrasepsi, prinsip kerja kontrasepsi dan tujuan program KB. Alat kontrasepsi pil KB mencakup jenis-jenis pil KB dan faktor yang berhubungan dengan penggunaan pil KB.
3.      Tujuan
Penulisan makalah ini bertujuan untuk memenuhi salah satu persyaratan penyelesaian kegiatan praktek kerja di Apotek Babarsari serta sebagai acuan dan literature yang dapat berguna untuk memberikan informasi mengenai kontrasepsi pada umumnya dan penggunaan pi KB pada khususnya.





BAB II
PEMBAHASAN
A.    Kontrasepsi
1.      Pengertian Kontrasepsi
            Istilah kontrasepsi berasal dari kata kontra dan konsepsi.Kontra berarti melawan atau mencegah, sedangkan konsepsi adalah pertemuan antara sel telur yang matang dengan sperma yang mengakibatkan kehamilan.Maksud dari kontrasepsi adalah menghindari/mencegah terjadinya kehamilan sebagai akibat adanya pertemuan antara sel telur dengan sperma.
2.      Prinsip Kerja Kontrasepsi
            Prinsip kerja kontrasepsi adalah meniadakan pertemuan sel telur dan sel sperma. Ada tiga cara untuk mencapai tujuan ini, baik yang bekerja sendiri maupun bersamaan. Pertama adalah menekan keluarnya sel telur (ovulasi), kedua menahan masuknya sperma kedalam saluran kelamin wanita sampai mencapai ovum dan ketiga adalah menghalangi nidasi.Contoh pertama adalah kontrasepsi hormonal steroid, baik pil, suntikan maupun implant.Contoh kedua terdiri atas kondom, mangkok vagina, spermisida, dan ligasi tuba dan vas deferens. Khusus diterapkan pada laki-laki adalah sanggama terputus dan vasektomi, dimana pada kedua cara tersebut, sperma tersebut tidak pernah mencapai saluran kelamin wanita. Contoh ketiga adalah IUD atau AKDR.
            Cara kontrasepsi tersebut mempunyai efektifitas yang berbeda-beda dalam memberikan pencegahan terhadap kemungkinan terjadinya kehamilan. Namun perlu diingat adanya 3 azas kontrsasepsi, yaitu:
2.1. Cara apapun yang dipakai lebih baik daripada tidak memakai sama sekali
2.2. Cara terbaik hasilnya (efektifitas) adalah cara yang digunakan oleh pasangan dengan terus-menerus.
2.3. Penerimaan pasangan terhadap suatu cara adalah unsur yang penting untuk berhasilnya suatu cara kontrasepsi.
3.      Tujuan Program KB
Adapun tujuan Keluarga Berencana adalah:
3.1.   Tujuan demografi yaitu untuk mencegah terjadinya ledakan penduduk dengan menekan laju pertumbuhan penduduk (LPP) dan hal ini tentunya akan diikuti dengan menurunkan angka kelahiran.
3.2.   Mengatur kehamilan dengan menunda perkawinan, menunda kehamilan anak pertama dan menjarangkan kehamilan setelah kelahiran anak pertama serta menghentikan kehamilan bila dirasakan anak telah cukup.
3.3.   Mengobati kemandulan atau infertilitas bagi pasangan yang telah menikah lebih dari satu tahun tetapi belum juga mempunyai keturunan, hal ini memungkinkan untuk tercapainya keluarga bahagia.
3.4.   Married Conselling atau nasehat perkawinan bagi remaja atau pasangan yang akan menikah dengan harapan akan mempunyai pengetahuan dan pemahaman yang cukup tinggi dalam membentuk keluarga yang bahagia dan berkualitas.
3.5.   Tujuan akhir KB adalah tercapainya NKKBS (Norma Keluarga Kecil Bahagia dan Sejahtera) dan membentuk keluarga berkualitas, keluarga berkualitas artinya suatu keluarga yang harmonis, sehat, tercukupi sandang, pangan, papan, pendidikan dan produktif dari segi ekonomi.
B.     Alat Kontrasepsi Pil KB
Pil KB adalah suatu cara kontrasepsi untuk wanita yang berbentuk pil atau tablet di dalam strip yang berisi gabungan hormon estrogen dan progesterone atau yang hanya terdiri dari hormon progesterone saja. Kebijaksanaan penggunaan pil diarahkan terhadap pemakaian pil dosis rendah, tetapi meskipun demikian pil dosis tinggi masih disediakan terutama untuk membina peserta KB lama yang menggunakan dosis tinggi.
1.      Jenis-jenis Pil KB
a.      Pil Kombinasi
Pil kombinasi dibuat dari dua hormon sintetis, yaitu semua pil mengandung hormon estrogen dan progesteron.Kandungan estrogen di dalam pil biasanya menghambat ovulasi dan menekan perkembangan telur yang dibuahi.Mungkin juga dapat menghambat implantasi. Progesteron dalam pil akan mengentalkan lendir serviks untuk mencegah masuknya sperma. Hormon ini juga mencegah konsepsi dengan cara memperlambat transportasi telur dan menghambat ovulasi. Pil kombinasi terdiri dari 3 jenis yaitu:
1)      Monofasik: pil yang tersedia dalam kemasan 21 tablet mengandung hormon aktif estrogen/progestin (E/P) dalam dosis yang sama, dengan 7 tablet tanpa hormon aktif.
2)      Bifasik: pil yang tersedia dalam kemasan 21 tablet mengandung hormon aktif estrogen/progestin (E/P) dengan 2 dosis yang berbeda, dengan 7 tablet tanpa hormon aktif.
3)      Trifasik: pil yang tersedia dalam kemasan 21 tablet mengandung hormon aktif estrogen/progestin (E/P) dengan tiga dosis yang berbeda, dengan 7 tablet tanpa hormon aktif.
Keuntungan Pil Kombinasi
1)      Memiliki efektivitas yang tinggi (hampir menyerupai efektifitas tubektomi), bila digunakan setiap hari.
2)      Risiko terhadap kesehatan sangat kecil.
3)      Tidak mengganggu hubungan seksual.
4)      Siklus haid menjadi teratur, banyaknya darah haid berkurang (mencegah anemia), tidak terjadi nyeri haid.
5)      Dapat digunakan jangka panjang selama perempuan masih ingin menggunakannya untuk mencegah kehamilan.
6)      Dapat digunakan sejak usia remaja hingga monopause.
7)      Mudah dihentikan setiap saat.
8)      Kesuburan segera kembali setelah penggunaan pil dihentikan.
9)      Dapat digunakan sebagai kontrasepsi darurat.
10)  Membantu mencegah : kanker ovarium, kanker endometrium, kista ovarium, penyakit radang panggul, kelainan jinak pada payudara, kelainan jinak pada payudara, dimenore, akne.
Kerugian Pil Kombinasi
1)       Mahal dan membosankan karena harus menggunakannya setiap hari.
2)      Mual, terutama pada 3 bulan pertama
3)      Perdarahan bercak atau perdarahan sela, terutama 3 bulan pertama.
4)      Pusing
5)      Nyeri Payudara
6)      Berat badan naik sedikit, tetapi pada perempuan tertentu kenaikan berat badan justru memiliki dampak positif.
7)      Berhenti haid (amenorea), jarang pada pil kombinasi
8)      Tidak boleh diberikan pada perempuan menyusui (mengurangi ASI)
9)      Pada sebagian kecil perempuan dapat menimbulkan depresi, dan perubahan suasana hati, sehingga keinginan untuk melakukan hubungan seks berkurang.
10)  Dapat meningkatkan tekanan darah dan retensi cairan, sehingga resiko struk, dan gangguan pembekuan darah pada vena dalam sedikit meningkat. Pada perempuan usia> 35 tahun dan merokok perlu hati-hati.
11)  Tidak mencegah IMS (Infeksi Menular Seksual), HBV, HIV/AIDS.
Efek Samping Kontrasepsi Pil Kombinasi
Penjelasan tentang efek samping pil kombinasi kepada pasien seperti halnya apa yang harus dilakukan jika terjadi masalah, akan meningkatkan pemakaian yang aman dan efektif. Khususnya pasien harus mengetahui bahwa dalam 3 siklus pertama ada kemungkinan tejadi efek samping seperti di bawah ini: Mual; rasa tidak enak dipayudara; pendarahan antara dua haid atau breakthrough bleeding; pusing; sakit kepala; penamabahan berat badan; jerawat.
Yang boleh Menggunakan Kontrasepsi Pil Kombinasi
Pada prinsipnya hampir semua Ibu boleh menggunakan pil kombinasi, seperti :
1)      Usia reproduksi
2)      Telah memiliki anak ataupun yang belum memiliki anak
3)      Gemuk atau kurus
4)      Menginginkan metode kontrasepsi dengan efektivitas tinggi
5)      Setelah melahirkan dan tidak menyusui
6)      Setelah melahirkan 6 bulan yang tidak memberikan ASI eksklusif, sedangkan semua cara kontrasepsi yang dianjurkan tidak cocok bagi Ibu tersebut
7)      Pascakeguguran
8)      Anemia karena haid berlebihan
9)      Nyeri haid hebat.
10)  Siklus haid tidak teratur
11)  Kelainan payudara jinak
12)  Kencing manis tanpa komplikasi pada ginjal, pembuluh darah, mata, dan saraf.
13)  Penyakit tiroid, penyakit radang panggul, endometriosis, atau tumor ovarium jinak.
14)  Menderita tuberkulosis (kecuali yang sedang menggunakan rifampisisn)
15)  Varises vena.
Yang Tidak Boleh Menggunakan Kontrasepsi Pil Kombinasi
Hamil atau dicurigai hamil; menyusui eksklusif; perdarahan pervaginaan yang belum diketahui penyebabnya; penyakit hati akut (hepatitis); perokok dengan usia >35 tahun; riwayat penyakit jantung, stroke, atau tekanan darah > 180/110 mmhg; riwayat gangguan faktor pembekuan darah atau kencing manis > 20 tahun; kanker payudara atau dicurigai kanker payudara; migrain dan gejala neurologik fokal (epilepsi/riwayat epilepsi); tidak dapat menggunakan pil secara teratur setiap hari.
Waktu Penggunaan Kontrasepsi Pil Kombinasi
1)   Setiap saat selagi haid, untuk meyakinkan kalau perempuan tersebut tidak hamil
2)   Hari pertama sampai hari ke 7 siklus haid
3)   Boleh menggunakan pada hari ke 8, tetapi perlu menggunakan metode kontrasepsi yang lain (kondom) mulai hari ke 8 sampai hari ke 14 atau tidak melakukan hubungan seksual sampai anda telah menghabiskan paket pil tersebut
4)   Setelah melahirkan : Setelah 6 bulan pemberian ASI ekslusif; setelah 3 bulan dan tidak menyusui; pasca keguguran (setelah atau dalam waktu 7 hari).
5)   Bila berhenti menggunakan kontrasepsi injeksi, dan ingin menggantikan dengan pil kombinasi, pil dapat segera diberikan tanpa perlu menunggu haid
Instruksi Penggunaan Kontrasepsi Pil Kombinasi
1)      Sebaiknya pil diminum setiap hari,lebih baik pada saat yang sama setiap hari.
2)      Pil yang  pertama dimulai pada hari pertama sampai hari ke 7 siklus haid.
3)      Sangat di anjurkan penggunaannya pada hari pertama haid.
4)      Pada paket 28 pil,dianjurkan mulai  minum pil plasebo sesuai  dengan hari yang ada pada pada paket.
5)      Beberapa paket pil mempunyai 28 pil. Bila paket 28 pil habis,sebaiknya anda mulai minum pil dari paket yang baru. Bila paket 21 habis,sebaiknya tunggu 1 minggu baru kemudian mulai minum pil dari paket yang baru.
6)      Bila muntah dalam waktu 2 jam setelah menggunakan pil,ambillah pil yang  lain.
7)      Bila terjadi muntah hebat atau diare lebih dari 24 jam,maka bila keadaan memungkinkan dan tidak memperburuk keadaan, pil  dapat di teruskan.
8)      Bila muntah dan diara berlangsung sampai 2 hari atau lebih,cara penggunaan pil mengikuti cara menggunakan pil lupa.
9)      Bila lupa minum 1 pil(hari 1-21),segera minum pil setelah ingat. Boleh minum 2 pil pada hari yang sama.tidak perlu menggunakan metode kontrasepsi yang lain.bila lupa 2 pil atau lebih (hari 1-21),sebaiknya minum 2 pil setiap hari sampai sesuai jadwal yang diterapkan, .juga sebaiknya, gunakan metode kontrasepsi yang lain atau tidak melakukan hubungan seksual sampai telah menghabiskan paket pil tersebut.
10)  Bila tidak haid,perlu segera  dilakukan tes kehamilan.
b.      Pil Mini
Mini pil (kadang-kadang disebut juga pil masa menyusui) mengandung agen progestasional dalam dosis yang kecil, dan harus dikonsumsi setiap hari secara berkesinambungan.Di seluruh dunia, Mini Pil tidak mendapatkan penerimaan yang luas, baik dari pihak wanita maupun dari petugas medis KB.Mini Pil bukan menjadi pengganti dari Pil Oral Kombinasi, tetapi hanya sebagai suplemen/tambahan yang digunakan wanita yang ingin menggunakan kontrasepsi oral tetapi sedang menyusui atau untuk wanita yang harus menghindari estrogen oleh sebab apapun.
Efektivitas mini pil sangat efektif pada penggunaan bila tidak terlupa atau jangan sampai terjadi gangguan gastrointestinal (muntah, diare), karena akibatnya kemungkinan terjadi kehamilan sangat besar.Penggunaan obat-obat mukolitik asetilsistein bersamaan dengan mini pil perlu dihindari karena mukolitik jenis ini dapat meningkatkan penetrasi sperma sehingga kemampuan kontraseptif dari mini pil dapat terganggu.
Keuntungan Pil Mini
1)         Sangat efektif bila digunakan secara benar; tidak mengganggu hubungan seksual; tidak mempengaruhi asi; kesuburan cepat kembali; nyaman dan mudah digunakan; sedikit efek samping; dapat dihentikan setiap saat; tidak mengandung estrogen.
2)         Keuntungan Pil Mini tidak hanya digunakan untuk kontrasepsi saja, tetapi dapat juga digunakan untuk wanita usia subur dengan keuntungan : Mengurangi nyeri haid; mengurangi jumlah darah haid; menurunkan tingkat anemia; mencegah kanker endometrium; melindungi dari penyakit radang panggul; tidak meningkatkan pembekuan darah; dapat diberikan pada penderita endometriosis; kurang menyebabkan peningkatan tekanan darah, nyeri kepala, dan depresi; dapat mengurangi keluhan premenstrual sindrom (sakit kepala, perut kembung, nyeri payudara, nyeri pada betis, lekas marah); sedikit sekali mengganggu metabolisme karbohidrat sehingga relatif aman diberikan kepada perempuan pengidap kencing manis yang belum mengalami komplikasi.
Kerugian Pil Mini
1)         Hampir 30 – 60 % mengalami gangguan haid (perdarahan sela, spotting, amenore)
2)         Peningkatan berat badan
3)         Harus digunakan setiap hari dan pada waktu yang sama
4)         Bila lupa satu pil saja, kegagalan menjadi lebih besar
5)         Payudara menjadi tegang, mual, pusing, dermatis atau jerawat
6)         Risiko kehamilan ektopik cukup tinggi (4 dari 100 kehamilan), tetapi risiko ini lebih rendah jika dibandingkan dengan perempuan yang tidak menggunakan mini pil.
Efek Samping Kontrasepsi Pil Mini
1)      Efek sampingan utama dari kontrasepsi progestin adalah gangguan siklus haid berupa perdarahan tidak teratur, perdarahan bercak, dan amenorea. Perdarahan banyak dan lama jarang sekali terjadi. Sebagaian besar penghentian pemakaian kontrasepsi progestin disebabkan gangguan pola perdarahan.
2)      Dalam menghadapi keluhan perdarahan pada pemakai kontrasepsi progestin pertama-tama harus disingkirkan perdarahan yang berhubungan dengan infeksi, kelainan faktor pembekuan, dan keganasan. Sampai saat ini patofisiologi terjadinya perdarahan pada akseptor kontrasepsi progestin masih belum banyak diketahui. Oleh karena itu pengobatannya masih bermacam-macam. Terdapat beberapa cara pengobatan yang dipakai menghentikan perdarahan pada akseptor kontrasepsi progestin, antara lain : Konseling; pemeriksaan fisik, ginekologik, dan laboratorium;
3)      Pemberian progestin; pemberian estrogen; pemberian vitamin, ferum, atau placebo; kuratase.
Yang Boleh Menggunakan Kontrasepsi Pil Mini
Usia reproduksi; telah memiliki anak, atau yang belum memiliki anak; menginginkan suatu metode kontrasepsi yang sangat efektif selama periode menyusui; pasca persalinan dan tidak menyusui; pasca keguguran; perokok segala usia; mempunyai tekanan darah tinggi (selama < 180/110 mmhg) atau dengan masalah pembekuan darah.
Yang Tidak Boleh Menggunakan Kontrasepsi Pil Mini
Hamil atau diduga hamil; perdarahan pervaginaan yang belum jelas penyebabnya; tidak dapat menerima terjadinya gangguan haid; menggunakan obat tuberkulosis (rifampisin), atau obat untuk epilepsi (fenitoin dan barbiturat); kanker payudara atau riwayat kanker payudara; sering lupa menggunakan pil; miom uterus. progestin memicu pertumbuhan miom uterus; riwayat stroke. progestin menyebabkan spasme pembuluh darah.
Waktu Penggunaan Kontrasepsi Pil Mini
1)      Mulai hari pertama sampai hari ke 5. Tidak diperlukan pencegahan dengan kontrasepsi lain.
2)      Dapat digunakan setiap saat, asal saja tidak terjadi kehamilan. Bila menggunakannya setelah hari ke 5 siklus haid, jangan melakukan hubungan seksual selama 2 hari atau menggunakan metode kontrasepsi lain untuk 2 hari saja.
3)      Bila pasien tidak haid (amenorea), mini pil dapat digunakan setiap saat, asal saja diyakini tidak hamil.
4)      Bila menyusui antara 6 minggu dan 6 bulan pasca persalinan dan tidak haid, mini pil dapat dimulai setiap saat. Bila menyusui penuh, tidak memerlukan metode kontrasepsi tambahan.
5)      Bila lebih dari 6 minggu pasca persalinan dan pasien telah mendapat haid, mini pil dapat dimulai pada hari 1-5 siklus haid.
6)      Mini pil dapat diberikan segera pasca keguguran.
7)      Bila pasien sebelumnya menggunakan kontrasepsi hormonal lain dan ingin menggantinya dengan mini pil, mini pil dapat segera diberikan, bila saja kontrasepsi sebelumnya digunakan dengan benar atau Ibu tersebut sedang tidak hamil. Tidak perlu menunggu sampai datangnya haid berikutnya.
8)      Bila kontrasepsi yang sebelumnya adalah kontrasepsi suntikan, mini pil diberikan pada jadwal suntikan berikutnya. Tidak diperlukan penggunaan metode kontrasepsi yang lain.
9)      Bila kontrasepsi sebelumnya adalah kontrasepsi non hormonal dan ibu tersebut ingin menggantinya dengan mini pil, mini pil diberikan pada hari 1-5 siklus haid dan tidak memerlukan metode kontrasepsi lain.
10)  Bila kontrasepsi sebelumnya yang digunakan adalah AKDR (termasuk AKDR yang mengandung hormon), mini pil dapat diberikan pada hari 1-5 siklus haid.
Instruksi Penggunaan Kontrasepsi Pil Mini
1)      Minum  minipil setiap hari pada saat yang sama
2)      Minum pil yang pertama pada hari pertama haid
3)      Bila muntah dalam waktu 2 jam setelah menggunakan pil,minumlah pil yang lain,atau gunakan metode kontrasepsi lain bila berniat melakukan hubungan seksual pada 48 jam berikutnya
4)      Bila menggunakan pil terlambat lebih dari 3 jam,minumlah pil tersebut begitu ingat. Gunakan metode pelindung selama 48 jam
5)      Bila lupa 1 atau 2 pil,minumlah segera pil yang terlupa tersebut sesegera pasien ingat dan gunakan metode pelindung lain yang cocok sampai akhir bulan.
6)      Walaupun belum haid,mulailah paket baru  sehari setelah paket terakhir  habis.
7)      Bila haidteratur setiap bulan dan kemudian kehilangan 1 siklus (tidak haid) ,atau bila merasa hamil, lakukan tes kehamilan.

2.      Faktor yang Berhubungan dengan Penggunaan Pil KB
a.      Umur
Masa kehidupan reproduksi wanita pada dasarnya dapat dibagi dalam tiga periode yaitu, reproduksi muda (15-19 tahun), reproduksi sehat (20-35 tahun) dan reproduksi tua (36-45 tahun). Pembagian ini didasarkan atas data epidemiologi yang menyatakan bahwa risiko kehamilan dan persalinan baik bagi ibu maupun bagi anak lebih tinggi pada usia kurang dari 20 tahun, paling rendah pada usia 20-35 tahun, dan menigkat setelah usia lebih dari dari 35 tahun. Jenis kontrasepsi yang digunakan sebaiknya disesuaikan dengan tahap masa reproduksi tersebut.
Umur merupakan salah satu faktor yang berhubungan dengan perilaku seseorang termasuk dalam penggunaan alat kontrasepsi.Mereka yang berumur tua mempunyai peluang kecil untuk menggunakan alat kontrasepsi dibandingkan dengan yang muda.
b.      Pendidikan
Pendidikan sangat mempengaruhi bagaimana seseorang untuk bertindak dan mencari solusi dalam hidupnya.Tingkat pendidikan ibu merupakan salah satu faktor yang penting dalam menentukan baik buruknya status kesehatan keluarga dan dirinya. Dengan berbekal pengetahuan yang cukup, seorang ibu akan lebih banyak memperoleh informasi yang dibutuhkan, dengan demikian mereka dapat memilih serta menentukan alternatif yang terbaik untuk kepentingan keluarganya. Orang yang mempunyai pendidikan yang lebih tinggi biasanya akan bertindak lebih rasional, sehingga akan lebih mudah untuk menerima gagasan baru. Demikian juga halnya dengan menentukan pola perencanaan keluarga dan pengguanaan kontrasepsi serta peningkatan kesejagteraan keluarga.
Dengan pendidikan yang tinggi seseorang dapat lebih mudah untuk menerima ide atau masalah baru seperti penerimaan, pembatasan jumlah anak, dan keinginan terhadap jenis kelamin tertentu.Pendidikan juga meningkat kesadaran wanita terhadap manfaat mempunyai jumlah anak sedikit.Wanita yang berpendidikan lebih tinggi cenderung membatasi jumlah kelahiran dibandingkan dengan yang tidak berpendidikan atau berpendidikan rendah.
c.       Pengetahuan
Pengetahuan (kognitif) merupakan faktor yang sangat penting dalam membentuk tindakan seseorang, karena perilaku yang didasari oleh pengetahuan akan lebih lama (long lasting) daripada perilaku yang tidak didasari oleh pengetahuan.
d.      Pekerjaan
Pekerjaan dari peserta KB dan suami akan mempengaruhi pendapatan dan status ekonomi keluarga. Suatu keluarga dengan status ekonomi atas terdapat perilaku fertilitas yang mendorong terbentuknya keluarga besar. Status pekerjaan dapat berpengaruh terhadap keikutsertaan dalam KB karena adanya faktor pengaruh lingkungan pekerjaan yang mendorong seseorang untuk ikut dalam KB, sehingga secara tidak langsung akan mempengaruhi status dalam pemakaian kontrasepsi.
e.       Jumlah Anak
Menurut Mantra (2006) kemungkinan seorang ibu untuk menambah kelahiran tergantung kepada jumlah anak yang telah dilahirkannya.Seorang ibu mungkin menggunakan alat kontrasepsi setelah mempunyai jumlah anak tertentu dan juga umur anak yang masih hidup. Semakin sering seorang ibu melahirkan anak, maka akan semakin memiliki risiko kematian dalam persalinan. Hal ini berarti jumlah anak akan sangat mempengaruhi kesehatan ibu dan dapat meningkatkan taraf hidup keluarga secara maksimal.
f.       Ketersediaan Pelayanan Alat Kontrasepsi
Ketersediaan pelayanan alat kontrasepsi terwujud dalam bentuk tersedia atau tidaknya fasilitas atau sarana kesehatan (tempat pelayanan kontrasepsi).Untuk dapat digunakan, pertama kali suatu metode kontrasepsi harus tersedia dan mudah diperoleh. Promosi metode kontrsasepsi melalui kontak langsung oleh petugas program KB, oleh dokter dan sebagainya dapat meningkatkan secara nyata pemilihan metode kontrasepsi.
g.      Dukungan Keluarga
Program KB dapat terwujud dengan baik apabila ada dukungan dari pihak-pihak tertentu.Menurut Sarwono (2007) ikatan suami isteri yang kuat sangat membantu ketika keluarga menghadapi masalah, karena suami/isteri sangat membutuhkan dukungan dari pasangannya.Hal itu disebabkan orang yang paling bertanggung jawab terhadap keluarganya adalah pasangan itu sendiri. Dukungan tersebut akan tercipta apabila hubungan interpersonal keduanya baik. Masyarakat di Indonesia khususnya di daerah pedesaan sebagai peran penentu dalam pengambilan keputusan dalam keluarga adalah suami, sedangkan isteri hanya bersifat memberikan sumbang saran.Hartanto (2004) mengatakan bahwa metoda kontrasepsi tidak dapat dipakai istri tanpa kerjasama suami dan saling percaya.Keadaan ideal bahwa pasangan suami istri harus bersama memilih metoda kontrasepsi yang terbaik, saling kerjasama dalam pemakaian, membiayai pengeluaran kontrasepsi, dan memperhatikan tanda bahaya pemakaian.
















BAB III
PENUTUP
A.    Kesimpulan
Tujuan penggunaan kontrasepsi adalah untuk mencegah kehamilan yang tidak diinginkan dengan efek samping seminimum mungkin.Tidak ada metode pengontrol kehamilan yang sempurna.Hal-hal utama yang jadi pertimbangan pemilihan kontrasepsi adalah aman, efektif, terakses dan dapat diterima setiap partner seks. Faktor keamanan utama yang menjadi pertimbangan dalam pemilihan metode kontraseptif adalah resiko efek sampingnya, termasuk potensi efek samping dalam masa depan kesuburan dan pada janin. Kontrasepsi dengan mengguakan pil KB, baik dengan pil kombinasi maupun mini pil mempunyai kelebihan dan kekurangan masing-masing dan pertimbangan pemilihannya didasarkan pada berbagai aspek.
B.     Saran
Sebelum menentukan metode kontrasepsi yang tepat, hendaklah dilakukan assessment terlebih dahulu untuk melihat metode mana yang paling sesuai.














DAFTAR PUSTAKA
Anonim, 2010, Faktor-faktor yang Berhubungan dengan Penggunaan Alat Kontrasepsi Pil KB pada Akseptor Universitas Sumatera Utara, repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/20492/.../Chapter%20II.pdf, diakses pada tanggal 25 oktober 2014.
Kusumaningrum, R., 2009, Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Pemilihan Jenis Kontrasepsi yang Digunakan Pada Pasangan Usia Subur, http://eprints.undip.ac.id/19194/1/Radita_Kusumaningrum.pdf, diakses pada tanggal 26oktober 2014
Putri, Rizky, 2013, Kelebihan dan Kekurangan Penggunaan Alat Kontrasepsi Pil KB, Poliiteknik Kesehatan KeMenKes Malang.

Mahsumi Yumi Rhe

Get Free Music at www.divine-music.info Get Free Music at www.divine-music.info Free Music at divine-music.info